Ketika Tipes Menyerang


Sekitar 3 minggu yang lalu, Dede diserang tipes. Jangan tanya saya “kok bisa, kan masih kecil?” saya juga gak tau. Mungkin dari makanan atau bisa juga ketularan Ardi, karena sebelumnya Ardi juga kena tipes.

Jadi ceritanya gini:

Tanggal 11 malem, badan Dede tiba-tiba panas. Gak terlalu panas juga sih jadinya saya mikir Dede cuma kecapean main. Pagi harinya suhu badan dedek normal dan dia bisa main seperti biasa tapi Dede tiba-tiba jadi gak nafsu makan. Sayanya juga masih belom curiga.

Sampe hari Selasa panas Dede masih kayak gitu, malem panas tapi siang normal. Malemnya tambah parah, rewel, ngeluh pusing, pernah sekali ngeluh perutnya sakit. Akhirnya hari Rabu pagi saya bawa Dede ke dokter. Dokter juga belom bisa pastiin Dede sakit apa, karena gejala-gejala penyerta demam seperti pilek batuk gak ada sama sekali. Jadi dokter Cuma kasih antibiotik sama parasetamol sambil pesen-pesen dalam 2 hari gak sembuh harus periksa darah.

Dan bener aja, sampe hari Jumat Dede gak sembuh juga. Masih dengan tipe demam yang sama, pagi normal, sore sampe malem demam tinggi. Hari sabtu pagi saya balik lagi ke dokter, tapi bukan dokter yang biasanya. Saya pergi ke dokter spesialis anak di puskesmas yang kebetulan ada di hari Sabtu pagi. Gak pake basa-basi lagi, Dede langsung disuruh periksa darah. Tapi karena lab di puskesmas belum mendukung untuk periksa darah untuk balita jadi saya periksa di luar puskesmas.

Wualahhh, susah banget ngambil darah Dedek. Sampe dipegangin 5 orang masih gagal juga. Tenaga Dede luar biasa besar, kewalahan. Dan bisa dipastikan pasti Dedek gak mau lagi diajak ke tempat itu. Kapok.

Typus dede 1/360. Dede dirujuk ke RSUD Depok untuk rawat inap. Saya lemes ngebayangin lagi tangan Dedek ditusuk-tusuk jarum infus. Heuheuheu…. Tapi ternyataaaaaaa… Dokter di RSUD bilang kalo dedek gak perlu di rawat. Mau tau gak gara-garanya apa, karena dia lihat Dedek gak bisa diem. Hahaha….

Puji Tuhan Dede gak sampe di rawat di rumah sakit. Bisa rawat jalan, Cuma dikasih obat paten dan saya tambahin cacing bubuk di minumannya. Hihihi…..

***

SEKILAS TENTANG TIPES:

Penyakit tifus disebabkan oleh infeksi bakteri Salmonella typhi yang berasal dari makanan atau minuman yang sudah terkontaminasi bakteri tersebut dari kotoran orang yang sebelumnya terkena tifus. Karenanya penyakit ini bisa menular, untuk itu bagi orang yang terkena tifus kalau habis BAB harus mencuci tangan hingga bersih.

 

Gejala penyakit tifus:

1. Sakit perut, mual dan muntah

Orang yang menderita tifus biasanya akan mengalami sakit perut di sebelah kiri, di mana terdapat usus 12 jari yang mengalami infeksi. Sedangkan maag, rasa sakit terasa di perut bagian atas atau ulu hati.

2. Perubahan pola BAB

Pada orang tifus akan disertai dengan perubahan pola BAB (buang air besar), misalnya bergantian bisa mengalami diare saja atau justru menjadi tidak bisa buang air besar.

3. Demam atau badan panas

Penyakit tifus biasanya disertai dengan demam atau badan panas selama beberapa hari. Suhu tubuh bisa menjadi sangat tinggi hingga 40 derajat celsius, disertai dengan sakit kepala, lemas dan lemah.

4. Denyut nadi melambat

Umumnya kalau orang panas maka denyut jantungnya akan meningkat sebesar 10 persen setiap kali terjadi kenaikan suhu tubuh sebesar 1 derajat celsius, tapi tidak halnya bagi demam tifus. Pada orang yang kena tifus denyut nadinya justru melambat. Hal ini karena ada adanya toksin (racun) dari kuman tifus yang menyebabkan reaksi tersebut.

5. Lidah berwarna putih

Pada orang tifus lidah bagian tengah akan berwarna putih dan pinggir-pinggirnya berwarna merah, serta jika ia menjulurkan lidahnya akan terjadi tremor (lidahnya gemetar).

 

Sumber: klik di sini

About these ads

6 pemikiran pada “Ketika Tipes Menyerang

komentar kamu....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s